SELAMAT DATANG INDUSTRI 5.0 - Official Gawai

Latest

Monday, January 28, 2019

SELAMAT DATANG INDUSTRI 5.0

GAWAI.web.id | Selamat Datang Industri 5.0. Seperti di industri pameran dagang dan industri manufaktur publikasi di seluruh dunia, Tema yang utama adalah Industri 4.0. Meskipun Industri 4.0 masih belum ditingkatkan untuk mencakup hal yang signifikan untuk persentase pengaturan manufaktur, kedepannya mendekati otomatisasi total - dan janji penghematan biaya yang dihasilkan - telah jelas ditangkap sebagai imajinasi industri.

Peranan Robot.
Penggunaan robot di bidang manufaktur telah meningkat sejak tahun 1960-an, ketika mereka pertama kali diperkenalkan sebagai bagian dari apa yang disebut oleh para teknologis adalah Industry 3.0 (didefinisikan oleh logika yang dapat diprogram dan kemajuan manufaktur ). Robot tumbuh di industri mobil, di mana mereka digunakan terutama untuk mengelas tubuh mobil.

Ketika teknologi semakin matang, peranan robot mulai terlihat digunakan di bidang lain, seperti logistik, dan industri medis dan serta makanan. 2006 adalah tahun pertama lebih banyak robot digunakan di luar industri otomotif daripada di dalam.

Penggerak utama di balik munculnya robot industri dikatakan keinginan untuk mengurangi atau menghilangkan, Pekerja yang kurang keahlian, Pekerjaan yang berbahaya dan Pekerjaan yang kotor. Tetapi pendorong penting lainnya termasuk kebutuhan akan konsistensi kualitas dan konsistensi aliran dalam manufaktur. Saat ini, robot tidak hanya digunakan di pabrik besar dan fasilitas logistik, tetapi - berkat munculnya robot kolaboratif yang lebih kecil, lebih terjangkau, dan mudah digunakan - dalam bisnis kecil dan menengah juga (UMKM).

Bagi pekerja, ini bahkan lebih buruk. Mereka yang dipekerjakan dalam pengaturan Industri 4.0 diharapkan bekerja seperti mesin, "diprogram" oleh manajemen untuk melakukan jumlah tugas yang tepat setiap jam. Ini bekerja untuk robot, yang dilakukan oleh manusia hanya sampai kemajuan teknologi cukup jauh untuk menggantikan manusia sama sekali.
Dan tidak akan mengejutkan saya jika analisis lean dari jenis pabrik ini menemukan bahwa itu memboroskan keterampilan pemecahan masalah manusia, kreativitas manusia nilai tambah, dan kemampuan manusia yang kritis dan eksklusif untuk memahami pelanggan secara mendalam.

Psikologi mengalahkan teknologi
Pada 1960-an, ketika Industry 3.0 mulai membuat gelombang di masyarakat, guru teori media Kanada Marshall McLuhan menyatakan bahwa "media adalah pesan" - bahwa teknologi baru menentukan perubahan dalam pola pemikiran dan perilaku manusia. Teknologi seperti saya mungkin berharap itu yang terjadi - yaitu, bahwa kita adalah orang yang memutuskan bagaimana orang bertindak. Saya percaya bahwa psikologi manusia mengalahkan teknologi, dan memanfaatkannya sendiri.

Saya percaya bahwa orang ingin menonjol. Untuk dilihat unik. Untuk mengekspresikan diri melalui pilihan mereka - termasuk pilihan pembelian mereka. Sekarang, untuk pertama kalinya sejak awal Zaman Industri, tersedia teknologi yang memungkinkan orang untuk mengekspresikan diri sebagai individu melalui produk yang dipersonalisasi. Bukan hanya produk berteknologi rendah, tetapi pun ada produk yang dapat mengirim sinyal yang tepat. Dan bukan hanya produk yang hanya mampu dimiliki oleh orang super kaya, tetapi produk yang terjangkau bahkan untuk orang-orang dengan pendapatan sederhana.

Kembalinya sentuhan manusia
Saya percaya bahwa produk yang dipersonalisasi yang paling diminati konsumen dan paling banyak dibayar adalah produk yang memiliki ciri khas sentuhan dan pengerjaan manusia. Arloji halus, minuman produksi manusia, barang bermerek dari segala jenis.

Produk seperti ini hanya dapat dibuat melalui keterlibatan manusia. Dan saya percaya bahwa sentuhan manusia ini, di atas segalanya, adalah apa yang dicari konsumen ketika mereka ingin mengekspresikan identitas mereka melalui produk yang mereka beli. Konsumen ini menerima teknologi - mereka tidak keberatan jika otomatisasi, misalnya, merupakan bagian dari proses pembuatan. Tapi mereka mendambakan jejak pribadi desainer manusia dan pengrajin, yang menghasilkan sesuatu yang istimewa dan unik melalui upaya mereka pribadi. Ini adalah personalisasi. Ini adalah perasaan mewah. Inilah masa depan.

Robot Kolaborasi 
Robot kolaboratif adalah alat yang perusahaan perlu menghasilkan produk hasil dari personalisasi konsumen. Robot kolaboratif menghadirkan sentuhan manusia kepada massa.

Robot kolaboratif pada dasarnya adalah kekuatan alat yang bisa mengkolaborasikan robot dan sentuhan manusia, juga mempunyai Kekuatan dalam hal kecepatan dan akurasi.


Sumber :
Welcome To Industry 5.0 (Esben H. Ƙstergaard Founder and CTO, Universal Robots)

No comments:

Post a Comment